AD/ART IKPAMI

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

(AD/ART)

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA

(IKPAMI)

Di Susun Oleh:

PENGURUS PUSAT

 

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA

(PP IKPAMI)

TAHUN 2014

 

DAFTAR ISI
ANGGARAN DASAR (AD)
IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA (IKPAMI)
MUKADIMAH …………………………………………………………………………………………. 1
BAB I IDENTITAS ORGANISASI …………………………………………………….. 1
Pasal 1 Nama Organisasi ……………………………………………………….. 1
Pasal 2 Bentuk Organisasi ……………………………………………………… 1
Pasal 3 Waktu Pendirian ……………………………………………………….. 1
Pasal 4 Kedudukan ……………………………………………………………… 2
Pasal 5 Lambang Organisasi ……………………………………………………. 2
BAB II SIFAT, AZAS, MAKSUD DAN TUJUAN …………………………………….. 2
Pasal 6 Sifat Organisasi ………………………………………………………….. 2
Pasal 7 Azas Organisasi ………………………………………………………… 2
Pasal 8 Maksud ………………………………………………………………………. 2
Pasal 9 Tujuan ………………………………………………………………….. 2
BAB III FUNGSI DAN PERAN ………………………………………………………….. 3
Pasal 10 Fungsi ……………………………………………………………………….. 3
Pasal 11 Peran …………………………………………………………………… 3
BAB IV KEANGGOTAAN ……………………………………………………………….. 3
Pasal 12 Jenis Keanggotaan ………………………………………………………….. 3
Pasal 13 ……………………………………………………………………………….. 3
BAB  V SUSUNAN DAN KEPENGURUSAN ORGANISASI ………………………….. 3
Pasal 14 Susunan Organisasi …………………………………………………… 3
Pasal 15 Susunan Pengurus …………………………………………………….. 4
Pasal 16 Komposisi Pengurus ………………………………………………….. 4
Pasal 17 Dewan Pertimbangan ……………………………………………………….. 5
Pasal 18 Masa Kepengurusan ………………………………………………….. 6
Pasal 19 Wewenang dan Kewajiban ……………………………………………. 6
BAB VI MUSYAWARAH DAN RAPAT……………………………………………….. 7
Pasal 20 Musyawarah …………………………………………………………… 7
Pasal 21 Rapat – Rapat ………………………………………………………… 7
BAB VII PERUBAHAN ANGGARAN DASAR ………………………………………… 7
Pasal 22 Sumber Keuangan ……………………………………………………. 7
Pasal 23 Kekayaan Organisasi ………………………………………………………. 7
BAB  VIII PERUBAHAN ANGGARAN DASAR …………………………………………. 8
Pasal 24 Perubahan Anggaran Dasar ……………………………………………. 8
BAB  IX PEMBUBARAN ORGANISASI IKPAMI ……………………………………… 8
Pasal 25 Pembubaran Organisasi ……………………………………………………. 8
BAB  X PENGHARGAAN DAN TANDA JASA ……………………………………….. 8
Pasal 26 ………………………………………………………………………………. 8
BAB  XI ATURAN TAMBAHAN …………………………………………………………….. 8
Pasal 27 ………………………………………………………………………………… 8

 

ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART)

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA (IKPAMI)

 

BAB I PENJELASAN UMUM …………………………………………………………. 9

Pasal 1 …………………………………………………………………………… 9

BAB II VISI DAN MISI ………………………………………………………………….. 9

Pasal 2 VISI …………………………………………………………………………….. 9

Pasal 3 MISI ……………………………………………………………………………………….. 9

BAB III KEANGGOTAAN ……………………………………………………………. 9

Pasal 4 Persyaratan Keanggotan ……………………………………………….. 9

Pasal 5 Tata Cara Penerimaan Anggota ……………………………………….. 10

Pasal 6 Kewajiban Anggota …………………………………………………..……… 10

Pasal 7 Hak Anggota ……………………………………………..………………. 10

Pasal 8 Pemberhentian Anggota………………………………………………… 11

Pasal 9 Kaderisasi …………………………………………………………….……… 11

BAB IV SUSUNAN DAN KEPENGURUSAN ORGANISASI ……………………. 11

Pasal 10 Komposisi Kepengurusan ……………………………………………. 11

Pasal 11 Syarat-Syarat Pengurus ………………………………………………………13

Pasal 12 Penggantian Pengurus Antar Waktu ………………………………………13

BAB V TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS ……………………… 14

Pasal 13 Tugas Dan Tanggung Jawab Pengurus …………… ……………….14

BAB VI MUSYAWARAH DAN RAPAT …………………………………………… 15

Pasal 14 Musyawarah Nasional ……………………………………………. 15

Pasal 15 Musyawarah Nasional Luar Biasa ………………………………… 16

Pasal 16 Musyawarah Daerah / Cabang …………………………………. 16

Pasal 17 Rapat Kerja Nasional …………………………………….………… 17

Pasal 18 Rapat Kerja Pengurus Daerah ………………………………… 17

Pasal 19 Rapat Umum Pengurus ……………………….………………… 18

BAB  VII PEMBENTUKAN PENGURUS DAERAH ……………………….. 18

Pasal 20 ……………………………………………………………….…….. 18

BAB  VIII PENGHARGAAN DAN TANDA JASA ………………………. 19

Pasal 21 ………………………………………………………………….. 19

BAB  IX PELATIHAN DAN SEMINAR ………………………………… 19

Pasal 22 ……………………………………………………….………… 19

Pasal 23 Penyelenggaraan Pelatihan Dan Seminar ……….……. 19

Pasal 24 Pengajar atau Instruktur Pelatihan dan Seminar ………… 19

BAB  X PERUBAHAN ANGGARAN DASAR …………………………… 20

Pasal 25 Perubahan Anggaran Dasar ………………………………… 20

BAB  XI PEMBUBARAN ORGANISASI IKPAMI …………………………. 20

Pasal 26 Pembubaran Organisasi …………………………….……….. 20

BAB  XII KEKAYAAN ORGANISASI ……………………………………. 20

Pasal 27 Sumber Keuangan …………………………………………… 20

Pasal 28 Pengelolaaan Keuangan ……………………………………. 20

Pasal 20 Jasa Organisasi ……………………………..……………….. 21

Pasal 30 Kekayaan Organisasi …………………….…………………… 21

BAB XIII PENUTUP ………………………………………………………. 21

Pasal 31  Penutup ………………………………………..……………… 21

 

Struktur Organisasi Ikatan Perawat Mata Indonesia

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA 
(Indonesian Ophthalmic Nurses Association)

IKPAMI

Sekertariat: Jl. Kimia No. 8 Jakarta Pusat No. Telepon: 021 31934878, fax 021 31934878

Email: ikpamipusat@gmail.com

 

 

K E P U T U S A N

MUSYAWARAH NASIONAL I (MUNAS I)

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA (IKPAMI)

NOMOR : 002/KEP/ MUNAS I/ IKPAMI/I/2014

Tentang

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD/ART) IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA (IKPAMI)

DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA ESA MUSYAWARAH NASIONAL I IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA (IKPAMI) TAHUN 2014

Menimbang

: a.Bahwa musyawarah Nasional Ikatan Perawat Mata Indonesia sebagai pemegang kekuasaan tertinggi organisasi dilaksanakan setiap 5 (lima) tahun sekali.

  1. Bahwa   Musyawarah Nasional I Ikatan Perawat Mata Indonesia telah dihasilkan AD/ART IKPAMI.
  1. Bahwa AD/ART tersebut perlu ditetapkan dengan Surat Keputusan.

Mengingat :

1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Ikatan Perawat Mata Indonesia.

  1. Rapat – rapat panitia Musyawarah Nasional dan pembentukan pengurus masa bakti 2014 – 2019 yang telah disepakati oleh panitia dan Ikatan Perawat Mata Indonesia.

Memperhatikan : Musyawarah Nasional Ikatan Perawat Mata Indonesia di Jogjakarta, tanggal 26 September 2014

MEMUTUSKAN

MENETAPKAN : KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL I IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA TENTANG AD/ART IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA

PERTAMA

: AD/ART IKPAMI tanggal 26 September 2014 sebagaimana yang tercantum dalam lampiran dan merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan dari keputusan ini.

KEDUA

: AD/ART sebagaimana dimaksud dalam diktum PERTAMA keputusan ini merupakan pedoman dalam pembentukan dan penyelenggaraan kepengurusan IKPAMI Masa Bakti 2014 – 2019.

KETIGA

: AD/ART sebagaimana dimaksud dalam lampiran keputusan ini dapat diubah dengan persetujuan peserta musyawarah nasional IKPAMI

KEEMPAT

: Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan sampai dengan penutupan acara MUNAS I dan pembentukan Pengurus Pusat IKPAMI.

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA (Indonesian Ophthalmic Nurses Association)

IKPAMI

Sekertariat: Jl. Kimia No. 8 Jakarta Pusat No. Telepon: 021 31934878, fax 021 31934878

Email: ikpamipusat@gmail.com

 

MUSYAWARAH NASIONAL I IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA

PIMPINAN SIDANG
KETUA : Novi Krista, SST ( ……………………..)
SEKRETARIS : Ruheni, AMK ( ……………………..)
ANGGOTA : 1. Haeruman, AMK ( ……………………..)
2. Ali Sumarja, AMK ( ……………………..)
3. Ela S.N., AMK ( ……………………..)
4. Haryanti, Skep.Ns. ( ……………………..)
5. Eti Sumartiyah, SKp. ( ……………………..)

Lampiran Keputusan Musyawarah Nasional I (MUNAS I) Ikatan Perawat Mata Indonesia (IKPAMI) Nomor : 002/KEP/ MUNAS I/ IKPAMI/I/2014

Tentang :  Anggaran Dasar Dan Anggaran Rumah Tangga Ikatan Perawat Mata Indonesia (IKPAMI)

 

ANGGARAN DASAR ( AD )

IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA

( IKPAMI )

 

 

MUKADIMAH

Bahwa sesungguhnya, atas Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, Perjuangan Rakyat Indonesia telah menghantarkan rakyat Indonesia kepada Negara Republik Indonesia yang merdeka, bersatu dan berdaulat berdasarkan Pancasila.Sadar akan tanggung jawab sebagai Perawat mata yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari rakyat Indonesia, maka berkat Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, perawat mata di Indonesia menghimpun diri dalam satu wadah profesi perawat mata dengan nama ”Ikatan Perawat Mata Indonesia atau yang disingkat IKPAMI yang berazaskan Pancasila dengan berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945. Bahwa untuk membentuk suatu organisasi yang melindungi, mengayomi, membina dan mengembangkan komunitas keperawatan mata yang ada di Indonesia dan peduli terhadap asuhan keperwatan profesional yang berkualitas bagi kepentingan masyarakat dan ikut serta dalam peningkatan kesejahteraan komunitas keperawatan Indonesia. Sebagai landasan untuk mencapai keinginan tersebut, disusunlah pedoman organisasi yakni dalam bentuk Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Dasar yang tercantum dibawah ini :

BAB I

IDENTITAS ORGANISASI

Pasal 1

Nama Organisasi

Organisasi ini bernama Ikatan Perawat Mata Indonesia dengan akronim IKPAMI, untuk internasional digunakan nama Indonesian Ophthalmic Nurse Association, disingkat IOpNA

Pasal 2

Bentuk Organisasi

Organisasi ini berbentuk ikatan perawat mata, dengan kedaulatan tertinggi ditangan anggota melalui Musyawarah Nasional disingkat dengan MUNAS

Pasal 3

Waktu Pendirian

IKPAMI didirikan di Jogyakarta pada tanggal 30 Oktober 2014 untuk jangka waktu yang tidak ditentukan sebagai wadah persatuan perawat mata Indonesia di bawah naungan Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI)

Pasal 4

Kedudukan

  1. Pengurus Pusat (PP) IKPAMI berkedudukan di Ibu Kota Negara Republik Indonesia.
  2. Pengurus Daerah (PD) berkedudukan di Ibukota Propinsi.

Pasal 5

Lambang Organisasi

  1. Bentuk

 Berbentuk mata dengan ilustrasi 2 orang yang saling berpegangan di artikan sebagai sikap peduli dan juga sebagai simbol ikatan perawat mata Indonesia (IKPAMI). Garis kurva di atas mengartikan naungan dari perawat mata Indonesia dalam mengembangkan profesionalisme perawat mata. 

  1. Warna

 Warna hijau dapat diartikan memberikan ketenangan dan kenyamanan. Warna orange diartikan sebagai cahaya. Warna merah dapat diartikan sebagai kekuatan yang bersinergi. Warna kuning dapat diartikan sebagai pembaharuan dan inovatif.

  1. Logo

 Logo mark menggunakan huruf Giorgio yang berkarakter simple, serius dan berkomitmen.

BAB II

SIFAT, AZAS, MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 6

Sifat Organisasi

IKPAMI adalah organisasi perawat yang bersifat terikat, demokratis, bertanggung jawab dan aspiratif serta tidak berafiliasi pada organisasi sosial politik apapun.

Pasal 7

Azas Organisasi

IKPAMI berazaskan Pancasila dan UUD 1945 dengan bercirikan kemanusiaan, kemitraan, kebersamaan, gotong royong, musyawarah & mufakat untuk mencapai tujuan, berpegang kepada kode etik keperawatan Indonesia.

Pasal 8

Maksud

Menjadikan IKPAMI sebagai wadah untuk mempersatukan perawat mata di seluruh Indonesia

Pasal 9

Tujuan

  1. Menjadikan IKPAMI sebagai tempat untuk menggali dan mengembangkan kompetensi sumber daya manusia (SDM) perawat mata berstandar internasional.
  1. Menjadikan IKPAMI tempat untuk menambah wawasan, ilmu, pengetahuan dan ketrampilan khususnya tentang keperawatan mata sesuai perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
  1. Terbinanya sikap solidaritas bagi sesama anggota dalam mempertanggung-jawabkan hak-hak dan kewajibannya sebagai perawat mata yang profesional.

BAB III

FUNGSI DAN PERAN

Pasal 10

Fungsi

  1. Mengembangkan ilmu keperawatan mata untuk menjamin kemampuan profesi sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi oftalmologi.
  2. Meningkatkan kesejahteraan anggota.
  3. Menampung aspirasi dan kreatifitas anggota untuk mencapai tujuan bersama.

Pasal 11

Peran

Organisasi ini berperan untuk mengarahkan dan memelihara serta mewujudkan cita-cita perawat mata yang mandiri dan profesional yang berstandar nasional dan internasional.

BAB IV

KEANGGOTAAN

Pasal 12

Jenis Keanggotaan

Anggota Ikatan Perawat Mata Indonesia (IKPAMI) terdiri dari:

  1. Anggota Biasa
  2. Anggota Kehormatan

Pasal 13

  1. Anggota IKPAMI adalah semua perawat mata yang telah terdaftar sebagai anggota IKPAMI
  1. Yang dimaksud anggota biasa adalah perawat yang bekerja dipelayanan kesehatan mata, dosen / pendidik perawatan mata atau perawat seminat mata.
  1. Yang dimaksud dengan anggota kehormatan adalah orang yang mempunyai perhatian serta kepedulian untuk meningkatkan dan mengembangkan profesionalisme perawat mata.

BAB V

SUSUNAN DAN KEPENGURUSAN ORGANISASI

Pasal 14

Susunan Organisasi

Susunan organisasi terdiri dari organisasi tingkat Pusat dan Provinsi.

Pasal 15

Susunan Pengurus

Susunan pengurus organisasi terdiri dari:

  1. Pengurus Pusat
  2. Pengurus Provinsi

Pasal 16

Komposisi Pengurus

  1. Komposisi Pengurus Pusat IKPAMI Pengurus Pusat IKPAMI terdiri dari:
  1. Ketua Umum
  • Ketua I., membidangi:
  • Bidang Bina usaha dan Dana
  • Bidang Sosial Kemasyarakatan
  • Bidang Humas dan Publikasi,
  • Ketua II, membidangi:
  • Bidang Pengembangan Organisasi,
  • Bidang Hukum dan Tertib Organisasi,
  • Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM,
  • Bidang Pelayanan Keperawatan
  1. Sekretaris Umum
  • Sekretaris I
  • Sekretaris II
  1. Bendahara Umum
  • Bendahara I
  • Bendahara II
  1. Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Pengembangan Organisasi
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Bina usaha dan Dana
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Hukum dan Tertib Organisasi
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Sosial Kemasyarakatan
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Humas dan Publikasi
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Pelayanan Keperawatan
  • Ketua
  • Anggota 3 orang
  1. Komposisi pengurus propinsi disesuaikan dengan kepengurusan pusat dan kebutuhan di provinsi Pengurus propinsi IKPAMI terdiri dari:
  1. Ketua Umum
  1. Ketua I

Membidangi : Bidang Bina usaha dan Dana , Bidang Sosial Kemasyarakatan, Bidang Humas dan Publikasi,

  1. Ketua II,

Membidangi : Bidang Pengembangan Organisasi, Bidang Hukum dan Tertib Organisasi, Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM, Bidang Pelayanan Keperawatan

Sekretaris Umum

  1. Sekretaris I
  1. Sekretaris II
  1. Bendahara Umum
  1. Bendahara I
  1. Bendahara II
  1. Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM
  1. Bidang Pengembangan Organisasi
  1. Bidang Bina usaha dan Dana
  1. Bidang Hukum dan Tertib Organisasi
  1. Bidang Sosial Kemasyarakatan
  1. Bidang Humas dan Publikasi
  1. Bidang Pelayanan Keperawatan

Pasal 17

Dewan Pertimbangan

  1. Dewan Pertimbangan merupakan badan organisasi yang tugas pokoknya memberikan pertimbangan, arahan, nasehat, saran dan petunjuk kepada Pengurus Pusat dan Pengurus Daerah IKPAMI baik diminta maupun tidak diminta demi kemajuan dan pengembangan organisasi.

Dewan Pertimbangan terdiri dari:

  1. Ketua
  1. Sekretaris
  1. Anggota

Dewan pertimbangan dapat dibentuk sampai dengan kepengurusan daerah.

Pasal 18

Masa Kepengurusan

  1. Pengurus Ikatan Perawat Mata Indonesia  dipilih untuk masa bakti 5 (lima) tahun
  1. Ketua Umum Pengurus Pusat dan Ketua Pengurus daerah hanya dapat dipilih untuk 2 (dua) periode kepengurusan berturut-turut.

Pasal 19

Wewenang dan Kewajiban

  1. Pengurus Pusat adalah pelaksana organisasi tertinggi yang bersifat kolektif dan kolegial di tingkat pusat
  2.  Dalam melaksanakan tugasnya pengurus pusat berwenang.
  • Menentukan dan melaksanakan kebijakan organisasi ditingkat nasional berdasarkan Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga, Garis-Garis Besar Program Kerja, Keputusan Musyawarah Nasional, hasil rapat tingkat nasional serta peraturan organisasi lainnya
  • Menentukan dan mensyahkan kompetensi perawat mata
  • Bertindak untuk dan atas nama organisasi secara nasional dalam mewakili organisasi baik di dalam maupun di luar negeri
  • Kebijakan seperti pasal 19 a point ( 1 ) dinyatakan sah bila ditandatangani oleh ketua umum dan Sekretaris Umum
  • Mensyahkan dan melantik kepengurusan Daerah
  1. Pengurus Pusat  IKPAMI berkewajiban :
  • Memberikan pertanggungjawaban organisasi pada musyawarah nasional
  • Melaksanakan segala ketentuan dan kebijakan organisasi berdasarkan Anggaran Dasar/ Anggaran Rumah Tangga, Garis-Garis Besar Program Kerja, Keputusan Musyawarah Nasional, hasil rapat tingkat nasional serta peraturan organisasi lainnya
  • Melaksanakan pembinaan organisasi secara berjenjang
  1. Pengurus Daerah adalah badan pelaksana organisasi yang bersifat kolektif di provinsi a. Pengurus Daerah berwenang

Menentukan dan melaksanakan kebijaksanaan organisasi diwilayah kerjanya berdasarkan Anggaran Dasar/ Anggaran Rumah Tangga, Garis-Garis Besar Program Kerja, Keputusan Musyawarah nasional, dan hasil rapat tingkat nasional maupun tingkat daerah serta peraturan organisasi lain

  1.  Pengurus Daerah berkewajiban
  • Memberikan pertanggungjawaban organisasi pada musyawarah daerah
  • Melaksanakan segala ketentuan dan kebijaksanaan organisasi diwilayah kerjanya berdasarkan Anggaran Dasar/ Anggaran Rumah Tangga, Keputusan Musyawarah nasional dan hasil rapat tingkat nasional, maupun daerah serta peraturan organisasi lainnya

BAB VI

MUSYAWARAH DAN RAPAT

Pasal 20

Musyawarah

Musyawarah merupakan pelaksanaan pembahasan dan keputusan yang diambil dalam organisasi .

Musyawarah dalam organisasi IKPAMI terdiri dari:

  1. Musyawarah Nasional ( MUNAS )
  2. Musyawarah Nasional Luar Biasa
  3. Musyawarah Daerah / Cabang

Pasal 21

Rapat – Rapat

Rapat  pengurus Organisasi IKPAMI yang dihadiri oleh pengurus pusat dan Pengurus daerah /Cabang

Rapat – rapat dalam  organisasi IKPAMI terdiri dari:

  1. Rapat Kerja Nasional
  1. Rapat Kerja Pengurus Daerah / Cabang
  1. Rapat Umum Pengurus

BAB VII

KEKAYAAN ORGANISASI

Pasal 22

Sumber Keuangan

Kekayaan IKPAMI diperoleh dari:

  1. Uang Pangkal Anggota
  1. Uang Iuran wajib dari Anggota
  1. Hibah dan Sumbangan lainnya yang tidak mengikat
  1. Usaha-usaha lain yang sah dan bersifat tidak mengikat

Pasal 23

Kekayaan Organisasi

Kekayaan organisasi terdiri atas benda-benda yang bergerak dan tidak bergerak yang digunakan untuk kegiatan organisasi 

BAB VIII

PERUBAHAN ANGGARAN DASAR

Pasal 24

Perubahan Anggaran Dasar

Perubahan anggaran dasar ini hanya dapat diadakan di dalam suatu Munas (Musyawarah Nasional)

BAB IX

PEMBUBARAN ORGANISASI IKPAMI

Pasal 25

Pembubaran Organisasi

  1. Pembubaran organisasi hanya dapat dilakukan didalam suatu Musyawarah Nasional yang khusus untuk itu dengan ketentuan memenuhi Quorum yaitu atas usul ¾ (tiga per empat) jumlah daerah dan dihadiri oleh lebih dari 2/3 (dua per tiga) jumlah anggota IKPAMI
  1. Dalam hal organisasi dibubarkan maka kekayaan organisasi diserahkan kepada Lembaga/Badan Sosial di Indonesia

BAB X

PENGHARGAAN DAN TANDA JASA

Pasal 26

IKPAMI dapat memberi Penghargaan dan Tanda Jasa berdasarkan ketentuan khusus yang ditetapkan dalam kebijakan organisasi.

BAB XI

ATURAN TAMBAHAN

Pasal 27

Hal – hal yang belum diatur dalam Anggaran Dasar ini, diatur kemudian dalam Anggaran Rumah Tangga dan aturan kebijakan organisasi IKPAMI yang lain. 

ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART)
IKATAN PERAWAT MATA INDONESIA
(IKPAMI)

BAB I

PENJELASAN UMUM

Pasal 1

 

  1. Yang dimaksud dengan perawat mata adalah seluruh tenaga perawat yang bekerja di rumah sakit, klinik pelayanan kesehatan, maupun bekerja dalam praktek keperawatan mandiri yang memberikan pelayanan kesehatan mata, memegang teguh kode etik keperawatan.
  1. Ikatan Perawat Mata Indonesia dengan akronim IKPAMI merupakan organisasi yang menekankan kepada profesionalisme pelayanan keperawatan kesehatan mata serta peningkatan keilmuan di bidang kesehatan mata.
  1. Ruang lingkup keanggotaan dari Ikatan Perawat Mata Indonesia adalah seluruh perawat mata dan seminat mata yang ada diseluruh indonesia.

BAB II

VISI DAN MISI

Pasal 2

VISI

Menjadi organisasi profesi perawat mata profesional yang berstandar internasional

Pasal 3

MISI

  1. Mengembangkan profesionalisme perawat mata melalui pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi.
  1. Membangun sistem organisasi keperawatan mata dengan melaksanakan praktek keperawatan yang berpedoman kepada kode etik keperawatan.
  1. Meningkatkan kesejahteraan anggota melalui upaya peningkatan kemandirian organisasi.
  1. Menggalang kebersamaan antar anggota melalui kegiatan ilmiah.
  1. Mendukung program pemerintah dalam meningkatkan pelayanan kesehatan mata di masyarakat.

BAB III

KEANGGOTAAN

Pasal 4

Persyaratan Keanggotan

Anggota Ikatan Perawat Mata Indonesia (IKPAMI) terdiri dari :

  1. Anggota Biasa

Yang dimaksud anggota biasa adalah perawat yang bekerja di pelayanan kesehatan mata, dengan syarat:

  1. Warga negara Indonesia
  1. Lulus pendidikan formal di bidang keperawatan yang disahkan oleh pemerintah.
  1. Menyatakan diri untuk menjadi anggota IKPAMI melalui proses pendaftaran anggota pada pengurus pusat maupun cabang .
  1. Mengisi dan menandatangani surat persetujuan bersedia mengikuti dan mentaati AD/ART yang dibuat IKPAMI.
  1. Anggota Kehormatan

Yang dimaksud dengan anggota kehormatan adalah orang yang mempunyai kontribusi, perhatian serta kepedulian untuk meningkatkan dan mengembangkan profesionalisme perawat mata, dengan syarat:

  1. Anggota kehormatan bisa dari perawat atau profesi lain yang berjasa untuk organisasi dan perkembangan keperawatan mata.
  1. Anggota kehormatan diusulkan dan diputuskan dalam rapat pengurus pusat dan perwakilan cabang/provinsi.

Pasal 5

Tata Cara Penerimaan Anggota

  1. Calon anggota diwajibkan mengisi formulir pendaftaran secara tertulis dan pernyataan persetujuan tertulis untuk mentaati AD/ART organisasi.
  1. Untuk Anggota Kehormatan diusulkan oleh pengurus dan ditetapkan oleh pengurus pusat dalam kegiatan organisasi yang bersifat nasional .

Pasal 6

Kewajiban Anggota

  1. Menjunjung tinggi, mentaati dan mengamalkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Organisasi.
  1. Membayar uang pokok dan iuran wajib organisasi kecuali untuk anggota kehormatan.
  1. Menghadiri rapat – rapat yang diadakan oleh organisasi.
  1. Menjalankan semua keputusan yang telah dibuat dalam rapat organisasi.
  1. Menjaga kerukunan dalam berorganisasi secara konsekuen dan konsisten pada hal – hal yang bersifat positif.
  1. Setiap calon anggota yang akan menjadi anggota diwajibkan membayar uang pokok organisasi sebesar Rp. 25.000,-
  1. Setiap calon anggota yang akan menjadi anggota diwajibkan membayar uang iuran wajib organisasi pertahun sebesar Rp. 60.000,-

Pasal 7

Hak Anggota

  1. Setiap anggota berhak untuk mengembangkan karier didalam maupun diluar organisasi.
  1. Setiap anggota berhak untuk mengeluarkan pendapat dan usulan untuk kemajuan organisasi.
  1. Setiap anggota berhak untuk dipilih sebagai pengurus sesuai mekanisme pemilihan yang ada dalam organisasi.

Pasal 8

Pemberhentian Anggota

Anggota berhenti/hilang keanggotaannya dalam organisasi apabila :

  1. Meninggal dunia.
  1. Permintaan sendiri pencabutan keanggotaan secara tertulis kepada pengurus organisasi.
  1. Diberhentikan keanggotaannya oleh pengurus pusat maupun cabang setelah terbukti berbuat hal – hal yang merugikan organisasi dan melanggar AD/ART .
  1. Tata cara pemberhentian anggota akan diatur kembali dalam kebijakan organisasi .

Pasal 9

Kaderisasi

  1. Dalam menjaga kesinambungan organisasi perlu dibina kader – kader kepemimpinan organisasi yang sesuai dengan kebutuhan organisasi dimasa yang akan datang.
  1. Pengkaderan dalam organisasi akan diusulkan dan dipilih sesuai kriteria dan ditetapkan dalam rapat pengurus .
  1. Ketentuan – ketentuan lain yang menyangkut pengkaderan organisasi akan diatur dalam peraturan organisasi dan disahkan oleh PP IKPAMI.

BAB IV

SUSUNAN DAN KEPENGURUSAN ORGANISASI

Pasal 10

Komposisi Kepengurusan

  1. Komposisi Pengurus Pusat IKPAMI Pengurus Pusat IKPAMI terdiri dari:
  1. Ketua Umum
  • Ketua I., membidangi:
  • Bidang Bina usaha dan Dana
  • Bidang Sosial Kemasyarakatan
  • Bidang Humas dan Publikasi,
  • Ketua II, membidangi:
  • Bidang Pengembangan Organisasi,
  • Bidang Hukum dan Tertib Organisasi,
  • Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM,
  • Bidang Pelayanan Keperawatan
  1. Sekretaris Umum
  • Sekretaris I
  • Sekretaris II
  1. Bendahara Umum
  • Bendahara I
  • Bendahara II
  1. Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Pengembangan Organisasi
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Bina usaha dan Dana
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Hukum dan Tertib Organisasi
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Sosial Kemasyarakatan
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Humas dan Publikasi
  • Ketua
  • Anggota 2 orang
  1. Bidang Pelayanan Keperawatan
  • Ketua
  • Anggota 3 orang
  1. Komposisi pengurus propinsi disesuaikan dengan kepengurusan pusat dan kebutuhan di provinsi Pengurus propinsi IKPAMI terdiri dari:
  1. Ketua Umum
  1. Ketua I

Membidangi : Bidang Bina usaha dan Dana , Bidang Sosial Kemasyarakatan, Bidang Humas dan Publikasi,

  1. Ketua II,

Membidangi : Bidang Pengembangan Organisasi, Bidang Hukum dan Tertib Organisasi, Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM, Bidang Pelayanan Keperawatan

  1. Sekretaris Umum
  1. Sekretaris I
  1. Sekretaris II
  1. Bendahara Umum
  1. Bendahara I
  1. Bendahara II
  2. Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM
  1. Bidang Pengembangan Organisasi
  1. Bidang Bina usaha dan Dana
  1. Bidang Hukum dan Tertib Organisasi
  1. Bidang Sosial Kemasyarakatan
  1. Bidang Humas dan Publikasi
  1. Bidang Pelayanan Keperawatan

Pasal 11

Syarat-Syarat Pengurus

  1. Berasal dari anggota yang berpengalaman dan mempunyai kepribadian yang baik, berprestasi, dedikasi dan memiliki loyalitas yang tinggi terhadap Organisasi IKPAMI.
  1. Mampu bekerjasama secara kolektif serta mampu meningkatkan dan mengembangkan peranan IKPAMI dalam pelayanan kesehatan mata dan Pembangunan Nasional pada umumnya.
  1. Sanggup bekerja aktif dalam organisasi.

Pasal 12

Penggantian Pengurus Antar Waktu

  1. Penggantian Kepengurusan organisasi dalam satu masa jabatan dimungkinkan karena ada pengurus:
  1. Meninggal dunia.
  1. Berhenti atas permintaan sendiri.
  1. Pindah ke tempat lain yang mengakibatkan yang bersangkutan tidak dapat aktif dalam waktu 12 bulan.
  1. Tidak aktif mengikuti kegiatan organisasi yang dinilai oleh rapat pleno dan dihentikan dalam rapat pengurus .
  1. Kewenangan pemberhentian personal  pada poin diatas  diatur sebagai berikut ;
  1. Untuk Dewan Pengurus Pusat dilakukan oleh Rapat Pleno setelah terlebih dahulu berkonsultasi dengan Dewan Pertimbangan Pusat.
  1. Untuk Dewan Pengurus Daerah dilakukan oleh Dewan Pengurus Pusat atas usulan dari Dewan Pengurus Daerah setelah terlebih dahulu mendengar saran dari Dewan Pertimbangan Daerah.

BAB V

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS

Pasal 13

Tugas Dan Tanggung Jawab Pengurus

  1. Tugas dan tanggung jawab PP IKPAMI :
  1. Menetapkan kebijakan untuk melaksanakan rencana jangka panjang organisasi .
  1. Memilih, menetapkan dan melantik pengurus pusat .
  1. Memilih, menetapkan dan melantik pengurus propinsi .
  1. Menghentikan pengurus propinsi bila melanggar ketentuan organisasi .
  1. Memberi arahan dan petunjuk kepada pengurus propinsi tentang tata kelola organisasi.
  1. Melaksanakan pengawasan pelaksanaan tugas dan kebijakan anggaran pengurus propinsi.
  1. Tugas dan tanggung jawab Ketua Umum  IKPAMI:
  1. Bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan yang telah ditetapkan dan diselenggarakan organisasi serta mempunyai kebijakan tertinggi dalam organisasi.
  1. Mengatur dan mengkoordinir pembagian tugas antara ketua I dan Ketua II, sekretaris umum, bendahara dan koordinator bidang.
  1. Memberikan laporan pertanggung jawaban kepada Munas (Musyawarah Nasional) tentang perkembangan dan penggunaan keuangan IKPAMI.
  1. Tugas dan tanggung jawab Ketua I dan ketua II  IKPAMI:
  1. Membantu ketua umum dalam melaksanakan tugasnya.
  1. Melaksanakan pembagian tugas yang diberikan ketua umum kepada ketua I dan Ketua II sesuai dengan bidang nya:
  • Ketua I, membidangi: Bidang Bina usaha dan Dana , Bidang Sosial Kemasyarakatan, Bidang Humas dan Publikasi,
  • Ketua II, membidangi: Bidang Pengembangan Organisasi, Bidang Hukum dan Tertib Organisasi, Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM, Bidang Pelayanan Keperawatan
  1. Tugas dan tanggung jawab sekretaris IKPAMI:

Melaksanakan pencatatan dan pelaporan serta mendokumentasikan kegiatan yang dilakukan organisasi.

  1. Tugas dan tanggung jawab bendahara  IKPAMI:
  1. Bertanggung jawab terhadap keuangan yang masuk dan keluar di dalam organisasi
  1. Menyelenggarakan pembukuan sekurang-kurangnya sebagai berikut:
  1. Penerimaan, teridiri dari hasil iuran uang pangkal dari usaha-usaha lain
  1. Pengeluaran, terdiri dari biaya pengurus, tata usaha, perjalanan, biaya sosial, pengeluaran proyek, serta program-program lain
  1. Bertanggung jawab dalam pengelolaan dana dan aset organisasi
  1. Tugas dan tanggung jawab Bidang Bina usaha dan Dana

Melaksanakan koordinasi tugas-tugas dan merencanakan program kerja sesuai dengan cakupan bidangnya.

  1. Tugas dan tanggung jawab Bidang Sosial Kemasyarakatan

Melaksanakan koordinasi tugas-tugas dan merencanakan program kerja sesuai dengan cakupan bidangnya.

  1. Tugas dan tanggung jawab Bidang Humas dan Publikasi

Melaksanakan koordinasi tugas-tugas dan merencanakan program kerja sesuai dengan cakupan bidangnya.

  1. Tugas dan tanggung jawab Bidang Pengembangan Organisasi

Melaksanakan koordinasi tugas-tugas dan merencanakan program kerja sesuai dengan cakupan bidangnya.

  1. Tugas dan tanggung jawab Bidang Pendidikan dan Pengembangan SDM

Melaksanakan koordinasi tugas-tugas dan merencanakan program kerja sesuai dengan cakupan bidangnya.

  1. Tugas dan tanggung jawab Bidang Pelayanan Keperawatan

Melaksanakan koordinasi tugas-tugas dan merencanakan program kerja sesuai dengan cakupan bidangnya.

BAB VI

MUSYAWARAH DAN RAPAT

Pasal 14

Musyawarah Nasional

  1. Musyawarah Nasional selanjutnya disingkat MUNAS, merupakan pelaksanaan kedaulatan tertinggi organisasi di tingkat nasional.
  1. MUNAS diselenggarakan setiap 5 (lima) tahun sekali oleh Pengurus Pusat melalui badan khusus yang disebut panitia MUNAS, diangkat dan bertanggungjawab kepada Pengurus Pusat Organisasi IKPAMI .
  1. Pembahasan yang diagendakan dalam munas:
  1. Menyempurnakan atau menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga organisasi, kebijakan – kebijakan organisasi, program kerja organisasi dan pernyataan sikap.
  1. Menilai laporan pertanggung jawaban Pengurus Pusat IKPAMI periode sebelumnya, apabila pertanggungjawaban Pengurus Pusat IKPAMI selesai, maka Pengurus Pusat IKPAMI dinyatakan demisionerdan selanjutnya Pengurus Pusat IKPAMI mempunyai status anggota biasa.
  1. Memilih dan melantik ketua umum terpilih beserta pengurus yang lain
  1. Menetapkan waktu Musyawarah Nasional (Munas) selanjutnya.
  1. Pedoman Musyawarah Nasional:
  1. Musyawarah diselenggarakan oleh pengurus pusat, dengan panitia musyawarah terdiri dari panitia pengarah dan panitia pelaksana.
  1. Tempat musyawarah berikutnya ditetapkan dalam kongres.
  1. MUNAS diikuti oleh peserta, peninjau dan undangan.
  1. Peserta musyawarah terdiri dari perwakilan pengurus pusat dan pengurus daerah.
  1. Peninjau terdiri dari anggota biasa yang terdaftar pada panitia kongres.
  1. Undangan terdiri dari anggota kehormatan dan orang yang diundang panitia kongres.
  1. Musyawarah sah apabila dihadiri oleh 50% +1 dari jumlah daerah dan undangan yang ada.
  1. Apabila ada yang tidak memungkinkan, musyawarah dapat diundur sampai dengan 2 (dua) bulan dari jadwal.
  1. Peserta memiliki hak bersuara, memilih dan hak dipili.
  1. Peninjau memiliki hak bersuara dan dipilih.
  1. Undangan hanya mempunyai hak bersuara

Pasal 15

Musyawarah Nasional Luar Biasa

  1. Dalam keadaan luar biasa, dapat dilakukan sewaktu – waktu, MUNAS luar biasa atas usul 2/3 (dua pertiga) pengurus pusat atau sekurang – kurangnya 3 (tiga) Pengurus daerah dan disetujui 2/3 (dua pertiga) dari peserta rapat yang ada.
  1. Musyawarah Nasional Luar Biasa dapat dilaksanakan bilamana:
  1. Diperlukan untuk mengganti Ketua Umum
  1. Organisasi berada dalam keadaan darurat atau keadaan yang membahayakan persatuan dan kesatuan dan atau keadaan lainnya yang membahayakan kelangsungan hidup organisasi.

Pasal 16

Musyawarah Daerah/Cabang

  1. Musyawarah Daerah selanjutnya disingkat MUSDA, merupakan pelaksanaan kedaulatan tertinggi organisasi di tingkat daerah .
  1. MUSDA diselenggarakan setiap 5 (lima) tahun sekali oleh Pengurus Daerah melalui badan khusus yang disebut panitia MUSDA, diangkat dan bertanggungjawab kepada Pengurus Pusat Organisasi IKPAMI.
  1. Pembahasan yang diagendakan dalam munas:
  1. Menyempurnakan atau menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga organisasi, kebijakan – kebijakan organisasi, program kerja organisasi dan pernyataan sikap.
  1. Menilai laporan pertanggung jawaban Pengurus Daerah IKPAMI periode sebelumnya, apabila pertanggungjawaban Pengurus Daerah IKPAMI selesai, maka Pengurus Daerah IKPAMI dinyatakan demisionerdan selanjutnya Pengurus Daerah IKPAMI mempunyai status anggota biasa.
  1. Memilih dan melantik ketua umum terpilih beserta pengurus yang lain
  1. Menetapkan waktu Musyawarah Daerah (Musda) selanjutnya.
  1. Pedoman Musyawarah Daerah:
  1. Musyawarah diselenggarakan oleh pengurus daerah, dengan panitia musyawarah terdiri dari panitia pengarah dan panitia pelaksana.
  1. Tempat musyawarah berikutnya ditetapkan dalam kongres.
  1. MUSDA diikuti oleh peserta, peninjau dan undangan.
  1. Peserta musyawarah terdiri dari perwakilan pengurus pusat dan pengurus daerah.
  1. Peninjau terdiri dari anggota biasa yang terdaftar pada panitia kongres.
  1. Undangan terdiri dari anggota kehormatan dan orang yang diundang panitia kongres.
  1. Musyawarah sah apabila dihadiri oleh 50 % +1 dari jumlah daerah dan undangan yang ada.
  1. Apabila ada yang tidak memungkinkan, musyawarah dapat diundur sampai dengan 2 (dua) bulan dari jadwal.
  1. Peserta memiliki hak bersuara, memilih dan hak dipilih.
  1. Peninjau memiliki hak bersuara dan dipilih.
  1. Undangan hanya mempunyai hak bersuara.

Pasal 17

Rapat Kerja Nasional

  1. Rapat Kerja Nasional disingkat RAKERNAS, adalah rapat kerja pengurus Pusat organisasi IKPAMI yang dihadiri oleh Pengurus Pusat dan Pengurus daerah serta dapat pula diikuti oleh perwakilan daerah/kota.
  1. RAKERNAS diadakan sekurang – kurangnya sekali dalam 2 ( dua ) tahun sekali atau 2 (dua ) kali dalam masa periode kepengurusan .
  1. Pembahasan yang diagendakan dalam RAKERNAS:
  1. Menilai pelaksanaan program kerja MUNAS, menyempurnakan dan memperbaiki untuk dilaksanakan pada sisa periode kepengurusan selanjutnya
  1. Membahas isu – isu yang dianggap penting untuk kelangsungan atau perkembangan organisasi
  1. Membahas bahan – bahan yang akan dibahas pada MUNAS yang akan datang
  1. Mengambil Keputusan Organisasi secara nasional yang harus diikuti oleh seluruh pengurus dan anggota IKPAMI.
  1. Pedoman Rapat Kerja Nasional :
  1. Rapat Kerja Nasional diselenggarakan oleh Pengurus Pusat bersama Pengurus daerah yang ditunjuk .
  1. Panitia pelaksana Rapat Kerja Nasional bertanggung jawab mengenai teknis penyelenggaraan Rapat Kerja Nasional
  1. Rapat Kerja Nasional dihadiri oleh Pengurus Pusat, Pengurus Daerah, Dewan Pertimbangan, Badan-Badan yang ada, peninjau dan undangan Pengurus Pusat
  1. Rapat Kerja Nasional dipimpin oleh Pengurus Pusat
  1. Hal-hal lain yang belum diatur dalam tata tertib ini diatur dalam peraturan tersendiri selama tidak bertentangan dengan AD/ART

Pasal 18

Rapat Kerja Pengurus Daerah

  1. Rapat Kerja Daerah disingkat RAKERDA, adalah rapat kerja pengurus Pusat organisasi IKPAMI yang dihadiri oleh Pengurus Pusat dan Pengurus daerah serta dapat pula diikuti oleh perwakilan daerah/kota
  1. RAKERDA diadakan sekurang – kurangnya sekali dalam 2 ( dua ) tahun sekali atau 2 (dua ) kali dalam masa periode kepengurusan .
  1. Pembahasan yang diagendakan dalam RAKERDA :
  1. Menilai pelaksanaan program kerja MUSDA, menyempurnakan dan memperbaiki untuk dilaksanakan pada sisa periode kepengurusan selanjutnya
  2. Membahas isu – isu yang dianggap penting untuk kelangsungan atau perkembangan organisasi
  1. Membahas bahan – bahan yang akan dibahas pada MUSDA yang akan datang
  1. Mengambil Keputusan Organisasi secara nasional yang harus diikuti oleh seluruh pengurus dan anggota IKPAMI.
  1. Pedoman Rapat Kerja Pengurus Daerah :
  1. Rapat Kerja Pengurus Daerah diselenggarakan oleh Pengurus Pusat bersama Pengurus daerah yang ditunjuk .
  1. Panitia pelaksana Rapat Kerja Pengurus Daerah bertanggung jawab mengenai teknis penyelenggaraan Rapat Kerja Pengurus Daerah
  1. Rapat Kerja Pengurus Daerah dihadiri oleh perwakilan Pengurus Pusat, Pengurus Daerah, Dewan Pertimbangan, Badan-Badan yang ada, peninjau dan undangan Pengurus Daerah
  1. Rapat Kerja Pengurus Daerah dipimpin oleh perwakilan Pengurus Pusat atau yang ditunjuk.
  1. Hal-hal lain yang belum diatur dalam tata tertib ini diatur dalam peraturan tersendiri selama tidak bertentangan dengan AD/ART.

Pasal 19

Rapat Umum Pengurus

  1. Rapat Umum Pengurus diselenggarakan untuk:
  1. Pemberhentian atau pergantian pengurus PP IKPAMI
  1. Pembehentian atau pergantian pengurus PD IKPAMI
  1. Rapat Pengurus yang diselenggarakan sebagaimana disebut pada ayat 1 (satu) butir a dan b, dihadiri oleh sekurang-kurangnya dihadiri 2/3 dari seluruh pengurus PP IKPAMI , sekurang-kurangnya dihadiri 2/3 dari seluruh pengurus PD IKPAMI
  1. Pengangkatan pengurus sebagai pengganti pengurus yang diberhentikan dilakukan pada Rapat Umum Pengurus
  1. Rapat Umum dimaksud pada ayat 2 (dua) dapat dilaksanakan di Pusat maupun di Daerah
  1. Biaya yang timbul dibebankan pada penyelenggara masing masing PP/PD IKPAMI

BAB VII

PEMBENTUKAN PENGURUS DAERAH

Pasal 20

  1. Bagi daerah yang akan membentuk pengurus Daerah IKPAMI diwajibkan untuk mengajukan permohonan pembetukan pengurus daerah ke pengurus pusat .
  1. Pengurus Daerah/cabang dapat dibentuk melalui musyawarah yang dihadiri oleh perwakilan perawat mata dari rumah sakit di wilayah kerjanya dan dihadiri oleh pengurus yang lebih tinggi
  1. Hasil musyawarah susunan pengurus daerah di ajukan ke Pengurus pusat untuk dibahas dalam rapat pengurus pusat untuk ditindak lanjuti sesuai kebijakan yang ada dalam organisasi.

BAB VIII

PENGHARGAAN DAN TANDA JASA

Pasal 21

IKPAMI dapat memberi Penghargaan dan Tanda Jasa berdasarkan ketentuan khusus yang ditetapkan dalam rapat pengurus pusat yang sah dan dituangkan dalam kebijakan organisasi.

BAB IX

PELATIHAN DAN SEMINAR

Pasal 22

Pelatihan dan seminar yang diadakan tentang keperawatan mata oleh lembaga atau institusi terkait harus diajukan dan mendapat rekomendasi dari organisasi seminat, dalam hal ini Organisasi Ikatan Perawat Mata Indonesia yg disingkat IKPAMI

Pasal 23

Penyelenggaraan Pelatihan Dan Seminar

  1. Pelatihan keterampilan dan seminar dapat diselenggarakan oleh Pengurus Pusat IKPAMI dengan kepanitian yng ditunjuk dan dipilih dalam rapat kegiatan pengurus.
  1. Pelatihan keterampilan dan seminar yang diselenggarakan oleh Pengurus Daerah atau institusi lain harus sepengetahuan dan mendapat persetujuan dari PP IKPAMI.
  1. Pelatihan keterampilan dan seminar yang diselenggarakan oleh daerah atau institusi lain diharuskan mengajukan permohonan pelaksanaan kegiatan minimal 2 bulan sebelum acara dimulai.
  1. Tempat pelaksanaan pelatihan keterampilan dan seminar dilakukan di pusat maupun daerah sesuai dengan pengajuan yang diajukan kepengurus pusat.
  1. Setiap kegiatan pelaksanaan pelatihan dan pendidikan harus membuat laporan kegiatan ke PP IKPAMI.

Pasal 24

Pengajar atau Instruktur Pelatihan dan Seminar

  1. Pengajar atau intruktur dalam kegiatan pelatihan dan seminar yang diadakan ditunjuk oleh organisasi sesuai dengan bidang dan tersertifikasi dari PP IKPAMI.
  1. Setiap pelatihan dan seminar yang mengatasnamakan IKPAMI harus melibatkan minimal 3 orang atau 30% pengajar atau intruktur yang ditunjuk oleh PP IKPAMI.
  1. Jasa dan Akomodasi bagi pengajar atau instruktur yang ditunjuk oleh PP IKPAMI menjadi tanggung jawab penyelenggara kegiatan atau sesuai dengan kesepakatan dari kedua belah pihak (PP IKPAMI dengan Penyelengara).

BAB X

PERUBAHAN ANGGARAN DASAR

Pasal 25

Perubahan Anggaran Dasar

Perubahan anggaran dasar ini hanya dapat diadakan di dalam suatu Munas (Musyawarah Nasional).

BAB XI

PEMBUBARAN ORGANISASI IKPAMI

Pasal 26

Pembubaran Organisasi

  1. Pembubaran organisasi hanya dapat dilakukan didalam suatu Musyawarah Nasional yang khusus untuk itu dengan ketentuan memenuhi Quorum yaitu atas usul 3/4 (tiga per empat) jumlah daerah dan dihadiri oleh lebih dari 2/3 (dua per tiga) jumlah anggota IKPAMI.
  1. Dalam hal organisasi dibubarkan maka kekayaan organisasi diserahkan kepada Lembaga/Badan Sosial di Indonesia.

BAB XII

KEKAYAAN ORGANISASI

Pasal 27

Sumber Keuangan

Kekayaan IKPAMI diperoleh dari:

  1. Uang Pangkal Anggota
  1. Uang Iuran dari Anggota
  1. Usaha-usaha lain yang sah
  1. Sumbangan-sumbangan lainnya yang tidak mengikat

Pasal 28

Pengelolaaan Keuangan

  1. Besaran uang pangkal dan iuran keanggotaan berdasarkan keputusan rapat pengurus sebesar Rp. 60.000,- pertahun .
  1. Pengelolaan uang pangkal dan uang iuran anggota dari daerah:
  1. Dihitung untuk PP sebanyak 30%
  1. Dihitung untuk Daerah sebanyak 70%
  1. Pembagian uang hasil usaha atau kegiatan dari unit pelaksana teknis atau usaha lain.
  1. Perolehan pendapatan bersih pelaksanaan kegiatan atau usaha, sebesar 2,5 % dipotong untuk kegitan sosial organisasi.
  1. Untuk panitia penyelenggara usaha atau kegiatan sebesar 60% dari pendapatan bersih (setelah dipotong 2,5%)
  1. Dan sisa hasil usaha atau kegiatan sebanyak 40% nya akan di bagi sebagai berikut :
  1. Dana operasional Organisasi sebesar 40%
  1. Dana simpanan organisasi pengurus daerah sebesar40% (bila kegiatan di PD)
  • Dana simpanan organisasi Pengurus Pusat sebesar 20 %
  1. Pemasukan dan pengeluaran keuangan dari dan untuk organisasi wajib dipertanggungjawabkan dalam forum musyawarah dan rapat pengurus organisasi.
  1. Segala kekayaan yang dimiliki organisasi pada akhirnya masa jabatan kepengurusan harus diserahterimakan kepada pengurus baru (hasil Munas yang dan telah disahkan).

Pasal 29

Jasa Organisasi

Pengurus IKPAMI atau Anggota IKPAMI yang ditunjuk oleh organisasi sebagai pengajar atau pembicara berkewajiban menyetorkan 10% dari jasa yang diterima dan dilaporkan sebagai kekayaan organisasi.

Pasal 30

Kekayaan Organisasi

Kekayaan organisasi terdiri atas benda – benda yang bergerak dan tidak bergerak yang digunakan untuk kegiatan organisasi.

BAB XIII

PENUTUP

Pasal 31

Penutup

  1. Hal-hal yang belum ditetapkan dalam anggaran rumah tangga ini akan diatur dalam pola kebijakan dan peraturan khusus organisasi yang disahkan oleh pengurus pusat.
  1. Untuk mengantisipasi perkembangan IKPAMI dimasa mendatang, anggaran dasar dan rumah tangga ini tinjau kembali setiap 5 (lima) tahun sekali pada saat pelaksanaan Munas.
  1. Bila terjadi perselisihan dalam penafsiran Anggaran Dasar dan Rumah Tangga ini akan diselesaikan dalam rapat pengurus pusat .
  1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ini ditetapkan dan disahkan oleh IKPAMI.